Apa Hubungan Kehidupan Intim Anda dengan Kehidupan Profesional Anda?

Di permukaan, tampaknya kehidupan profesional dan intim Anda jauh berbeda. Namun, ketika Anda mengupas lapisan, Anda menemukan pola yang tercermin di keduanya. Misalnya, apa pun yang mengganggu Anda dalam kehidupan pribadi Anda akan membuat Anda kesal di tempat kerja, bahkan jika Anda diajarkan untuk menekannya di tempat kerja. Akhirnya, gangguan itu akan memengaruhi pengambilan keputusan Anda.

Dengan itu dikatakan, siapa pun Anda adalah siapa Anda. Jika Anda merasa normal untuk memanipulasi orang dalam kehidupan intim Anda, ada peluang baik Anda akan meniru perilaku yang sama dalam kehidupan profesional Anda. Dalam kedua kasus, Anda kemungkinan besar akan memiliki daftar alasan mengapa Anda melakukannya. Di ujung yang berlawanan, hal yang sama terjadi jika Anda adalah seseorang yang memberdayakan orang-orang di sekitar Anda. Yang menarik adalah baik manipulator dan orang yang memberdayakan dapat menemukan diri mereka dalam posisi kepemimpinan.

Jika Anda menganalisis manipulator, Anda mungkin menemukan beberapa pola sebagai pemimpin. Untuk menyebutkan dua, mereka akan memiliki orang-orang yang kesal di sekitar mereka atau mereka hanya akan merekrut "ya-laki-laki" yang tidak sepintar mereka.

Memiliki pola orang yang kesal dapat menyebabkan kekacauan yang tidak diinginkan. Begitu orang tahu bahwa mereka terus dimanipulasi, mereka bisa menjadi memberontak sebagai cara untuk membalas. Ini bisa menjadi penolakan untuk bekerja sama, bekerja, terlambat dengan tugas atau kehadiran di arena profesional. Sayangnya, orang yang manipulatif cenderung tetap di posisi manajemen karena mereka menghasilkan hasil jangka pendek. Dalam kehidupan yang intim, itu dapat menghasilkan argumen atau penolakan untuk bekerja sama sebagai tim dua orang. Ini adalah jalan untuk putus atau bercerai.

Ketika pemimpin mempekerjakan "ya-laki-laki", orang-orang melakukan apa yang diperintahkan. Mereka menemukan diri mereka dipaksa untuk setuju dengan manajer, yang bisa sangat karismatik atau merendahkan dan berwibawa. Salah satu masalah terbesar dalam lingkungan ini adalah orang-orang mungkin tidak dapat membuat keputusan tanpa kehadiran pemimpin. Dalam hal ini, pemimpin dapat menjadi kesal terhadap tim kerja atau pasangannya karena mereka tampak terlalu lemah. Atau mereka kurang inisiatif untuk bertindak mandiri.

Untuk orang yang memberdayakan, ada pola juga. Dalam beberapa kasus, memberdayakan orang dapat membuat Anda melampaui kapasitas normal untuk berpikir. Awalnya itu bisa jadi tidak nyaman. Dalam beberapa kasus, itu bisa tampak Anda dimanipulasi. Kecuali, tidak seperti manipulator, memberdayakan lingkungan yang meminta umpan balik dari orang lain, bahkan jika pemikiran itu kontroversial. Itu memberi orang kemampuan yang lebih besar untuk berinteraksi dan belajar dari satu sama lain. Dalam hubungan intim, pola-pola akan serupa. Kedua orang akan terus belajar dari satu sama lain dan merasa diberdayakan untuk berkontribusi dengan cara lain. Kontribusi tersebut dapat menjadi hasil dari bekerja ekstra, berbagi sumber daya atau saling mendukung satu sama lain.

Mungkin salah satu perbedaan besar antara dua tipe orang adalah kepercayaan. Orang yang memberdayakan mungkin memiliki rasa kepercayaan yang lebih besar bagi orang-orang di sekitar mereka. Dia bahkan mungkin merasa nyaman ketika kesalahan dibuat. Mereka kemungkinan besar akan memiliki proses untuk mendiskusikan kesalahan sehingga semua orang yang terlibat dapat belajar darinya. Jika, di sisi lain, manipulator tidak memiliki kepercayaan, dia akan memanipulasi Anda untuk melakukan hal-hal dengan cara mereka. Oleh karena itu, mereka kurang terbuka terhadap perspektif orang lain. Adapun kesalahan, mereka dapat digunakan melawan Anda.

Dari sudut pandang lain, mungkin yang paling banyak memberi tahu adalah bahwa siapa pun Anda dalam kehidupan – kerja, bermain atau cinta – mengatakan lebih banyak tentang bagaimana Anda melihat diri sendiri. Hampir tidak pernah ada hubungannya dengan pasangan intim Anda atau rekan kerja Anda. Manipulasi mungkin lebih berkaitan dengan rasa takut terlihat buruk. Itu mungkin terjadi jika Anda sudah sadar akan beberapa kekurangan yang telah Anda sembunyikan selamanya. Orang yang memberdayakan mungkin jauh lebih transparan dan mau terlihat bodoh atau belajar dari kesalahan karena dia menghargai belajar. Yang mana dari kalian berdua?

Peran Keterampilan Komunikasi yang Efektif dalam Kehidupan Profesional Anda

Pikirkan "Keterampilan Berkomunikasi" dan semua pikiran kita fokus pada kemampuan berbicara dan bahasa, terkait secara akademis dan sebagian besar digunakan dalam kehidupan pribadi kita. Lebih dari sering, kita mengabaikan nilai dan pentingnya dalam profesi kita dan di tempat kerja kita. Kita semua harus berkomunikasi dengan rekan-rekan, bawahan, senior, pelanggan internal dan eksternal, yang membuat keterampilan komunikasi yang efektif harus dimiliki.

Berikut ini adalah keterampilan paling esensial yang harus dikuasai agar menjadi komunikator yang terampil dan menggunakannya untuk menaiki tangga kesuksesan pribadi dan profesional:

Keterampilan mendengarkan: Keterampilan ini menempati urutan teratas dalam daftar karena kemampuan untuk mendengarkan, memahami, dan membalas dengan pandangan orang lain, dianggap cukup penting di dunia usaha. Mendengarkan menunjukkan bahwa pendapat orang lain adalah penting dan Anda bersedia mempertimbangkannya, sambil terbuka terhadap konsep dan ide baru. Saat berbicara, pendengar yang aktif akan selalu berhenti untuk tanggapan audiens, mengulanginya dan juga mengajukan pertanyaan yang menegaskan keterlibatan mereka dalam percakapan yang sedang berlangsung.

Keterampilan Verbal: Ini adalah keterampilan yang membantu kami menavigasi jalan kami melalui pertemuan harian, diskusi satu lawan satu, dan sesi brainstorming. Pembicara yang jelas dan pandai berbicara biasanya yang paling efektif karena mereka mencerminkan pikiran yang tidak rapi dan tidak meninggalkan ambiguitas dalam pikiran pendengar. Karena rentang perhatian menjadi lebih pendek, itu selalu merupakan ide yang baik untuk menempatkan pikiran seseorang dengan cara yang jelas dan ringkas, berfokus pada segmen paling penting dari percakapan. Saat menjalani pelatihan keterampilan komunikasi, banyak penekanan diberikan pada pengembangan keterampilan verbal yang melibatkan orang lain dan membantu mencapai konsensus bersama.

Keterampilan Tertulis: Bisnis modern sangat bergantung pada komunikasi email, presentasi, dan media sosial. Menulis email yang jelas dan akurat tentu saja merupakan keterampilan hebat yang harus dimiliki semua karyawan, terlepas dari fungsi bisnis yang terkait dengannya. Anda harus dapat fokus pada poin-poin penting tanpa bertele-tele dan menggunakan kata-kata yang tidak perlu atau mengulanginya. Penting juga untuk menggunakan nada yang tepat tanpa terlalu santai karena ini dapat merusak hubungan bisnis yang sangat baik dengan pelanggan potensial.

Keterampilan menulis yang baik termasuk tindak lanjut yang tepat dan penutupan lingkaran komunikasi, yang terakhir dianggap sebagai aset berharga di dunia surat elektronik yang berantakan. Keterampilan ini membutuhkan sebagian besar modul pelatihan komunikasi.

Keterampilan komunikasi interpersonal: Sukses membangun hubungan interpersonal yang kuat melalui komunikasi yang efektif adalah aset yang sangat berharga bagi setiap individu yang ingin mencapai puncak. Keterampilan interpersonal membantu seseorang untuk berkomunikasi tidak hanya di tingkat bisnis tetapi pada tingkat pribadi juga, sehingga membawa hubungan yang lebih tinggi. Ini berguna dalam membangun ikatan dan membantu karyawan untuk menemukan titik temu.

Kemampuan presentasi: Hari seorang eksekutif perusahaan yang sibuk dipenuhi dengan pertemuan, konferensi video dan tentu saja, presentasi. Ini bisa berupa presentasi ide, informasi, atau detail produk, baik kepada tim internal atau kepada pelanggan potensial. Presenter yang baik menggunakan anekdot, cerita, dan referensi untuk membuat presentasi berdampak dan bergerak. Fokus keseluruhan adalah untuk mendapatkan hasil yang diinginkan dengan mempengaruhi penonton dengan cara yang positif dan merupakan bagian dari keterampilan komunikasi yang efektif. Kontak mata dengan penonton, sikap santai dan sedikit humor adalah semua unsur penting dari presentasi yang mengesankan.